Nov 29, 2017

Gara-Gara Ramadhan...

sumber : bosel.tk/ramadhan/



Marhaban ya Ramadhan, bulan penuh kemuliaan telah datang. Mari kita sambut dengan penuh suka cita. Setiap orang punya ceritanya sendiri terkait Ramadhan. Pada tulisan kali ini, saya ingin berbagi tentang hikmah-hikmah yang saya dapatkan selama bulan Ramadhan.




1.  Sholat Tepat Waktu (Isya & Shubuh)

Hikmah pertama saya di bulan Ramadhan adalah sholat jadi tepat waktu. Belum semua sih memang, minimal Shubuh dan Isya.



Pagi hari, selepas sahur, saya dan istri biasanya tidak langsung tidur, tapi mengaji dulu. Sambil nunggu Imsak dan adzan Shubuh. Begitu adzan Shubuh selesai dikumandangkan, kami berdiri menegakkan sholat Shubuh berjamaah.



Malam harinya, selesai berbuka puasa dan sholat Maghrib. Saya bergegas mandi dan siap-siap sholat Isya. Begitu adzan Isya terdengar, saya dan istri pun menunaikan Isya berjamaah dengan yang dilanjutkan dengan sholat Tarawih.



Untuk Dhuhur, Ashar, dan Maghrib, masih belum bisa on time memang hehehe…tapi setidaknya mulai dari dua dulu nggak apa-apa kan ya.



2. Lebih Intens Mengaji

Mengkhatamkan Al Quran adalah salah satu agenda wajib saya dan istri selama bulan Ramadhan. Karena momen Ramadhan ini hanya setahun sekali, dan belum tentu tahun depan masih bisa ketemu kan.



Alhamdulillah, tahun kemarin saya dan istri dimampukan Allah untuk mengkhatamkan Al Quran. Karenanya, kami berdua ingin mengulang prestasi itu lagi.



Buat saya pribadi, tidak pernah terpikir saya bisa khatam Al Quran. Karena saya ngaji pun jarang, dan to be honest saya baru mulai (lagi) belajar ngaji itu sektiar tahun 2011 pas pacaran sama istri saya. Sebelumnya, saya anti ngaji. Bahkan pernah punya pikiran, mending sholat sunnah saya banyakin daripada harus baca Al Quran.



Alhamdulillah, Allah megirimkan saya pasangan yang sangat “persuasif”. Ia dengan sabar ngajarin saya ngaji sampai memotivasi saya untuk rajin membaca Al Quran.



Alhamdulillah, walaupun kadang masih tersendat-sendat, tapi sekarang sudah mulai lancar baca Al Quran.



3. Rajin Menulis

Last but not least, di bulan Ramadhan saya jadi rajin menulis lagi. Selepas sholat Shubuh, biasanya istri saya kembali tidur, ngelonin anak kami. Sedangkan saya yang nggak biasa tidur lagi setelah Shubuh, akhirnya memutuskan untuk nulis aja.



Saya siapkan laptop HP Compaq Presario CQ40 saya dan menulis pun dimulai.



Sebelumnya saya menulis pakai Samsung S3 Mini, di aplikasi Jotterpad atau IaWriter. Namun sejak kecelakaan beberapa waktu lalu, di mana handphone kesayangan saya itu kecebur di laut, saya jadi jarang menulis (alesan bukan alasan).



Alhamdulillah, pas Ramadhan saya mulai nulis lagi. Walaupun lebih ribet karena pakai laptop lama yang harus nyolokin kabel (maklum laptop lama, dan sudah waktunya ganti baterai). But still it’s fun.



Pagi hari merupakan waktu yang baik untuk menulis. Karena selain pikiran juga masih fresh, si kecil juga masih bobok. Jadi bisa lebih fokus pas nulis, coba aja deh kalau nggak percaya.



***



Itu sih, beberapa hikmah yang saya petik selama bulan Ramadhan. Insya Allah, istiqomah sampai akhir, dan berlanjut selepas Ramadhan berlalu. Bismillah.
Share:

1 comment:

  1. Setelah Ramadhan memang banyak yang semakin berubah
    bahkan yang langsung dapat hidayah pun ada mas
    seperti teman saya

    setelah ramadhan bener berubah dan bener2 hijrah dr yang td nya nakal skrng paling alim

    ReplyDelete

Semua komentar masuk akan dimoderasi terlebih dahulu.