Dec 25, 2018

5 Alasan Saya Balik Ke Writer Plus


Setelah beberapa kali bereksperimen, install-uninstall, aplikasi menulis di Android. Mulai Simplenote, Jotterpad, Writer, Pure Writer, Evernote, Monotype. 

Akhirnya saya 'balik kucing' ke Writer Plus.

Sejak saya menemukan passion di dalam dunia tulis-menulis, saya mulai aktif menulis. Menulis via handphone menjadi pilihan saya, secara laptop di rumah kurang bisa diajak kompromi. Maklum udah uzur, Windows-nya saja masih menggunakan Windows XP.

Belum lagi dari bobot dan baterainya yang sudah usang. Membuatnya tak sanggup jauh dari colokan.

Alhasil, saya lebih nyaman menulis lewat handphone.

Dan setelah beberapa kali coba-coba aplikasi menulis untuk Android, berikut beberapa alasan saya untuk balik ke Writer Plus lagi.


Pertama dari segi desain. Aplikasi ini cukup simpel buat orang-orang yang butuhnya hanya nulis. Serius! Nggak terlalu banyak fitur text formatting karena aplikasi ini menggunakan Markdown. 

Sederhananya, untuk mengatur format teks kita hanya perlu membubuhkan beberapa simbol di awal dan akhir kalimat. Ya, mirip seperti formatting kalau kamu ngetik di Whatsapp.

Contohnya yang saya gunakan adalah : **bold**, *italic*, _underline_, [hyperlink].

Kedua, fitur dark theme yang memudahkan saya menulis di malam hari sambil menemani anak saya tidur. Fitur ini mengurangi cahaya yang keluar, sehingga tidak terlalu silau.

Ketiga, fitur word/character counter yang memudahkan saya untuk tahu, sudah berapa kata sih yang saya tulis. Tahu sendiri ya, beberapa lomba blog mensyaratkan jumlah minimal kata rata-rata sebanyak 500 kata.

Keempat, ukuran aplikasi yang sangat kecil. Untuk mengunduh aplikasi ini, kita hanya perlu kurang dari 1MB ruang di hati memori handphone. Sangat ringan dan hampir tidak pernah lag.

Kelima, tentang pengaturan font. Untuk aplikasi berukuran mini, Writer Plus sudah dibekali beberapa pilihan font yang bisa kita pilih sesuai selera. Nggak banyak sih, tapi lumayan lah.

Kita juga bisa atur ukuran font sesuai dengan karakter mata kita. Saya sih memilih ukuran yang lumayan gede, supaya nggak capek bacanya.


In short, Writer Plus adalah aplikasi yang cocok buat ngedraft blog post saya berikutnya. Simpel dan esensial.

But that just me.

Bagikan:

6 comments:

  1. Kalau dicantumin screenshoot aplikasinya lebih menarik lagi mas.. kalau gitu saya mau coba juga writer plus nya

    ReplyDelete
  2. aku mau install ah.. krn jujurnya, selama ini nulis draft blog selalunya di email mas, trus di save jd draft :D. ga pernah pake segala macam aplikasi menulis gitu. tp kalo writer plus ini ga ngabisin banyak memory, boleh bangetlah untuk diinstall :)

    ReplyDelete
  3. Saya selama beberapa tahun masih merasa nyaman pakai "jota". Semacam notepad di windows. Lagian kalau saya ngedraft di laptop juga pakainya aplikasi notepad dan sdan sejenisnya. Jadinya ya klop dah..

    ReplyDelete
  4. noted mas, saya jadi punya refrensi aplikasi nih untuk ngedraft di hp, apalagi cuma 1 MB ya, ringan banget... memang sih lebih lama megang smartphone daripd laptop, ngedraft pakai smartphone lebih terbsntu jadinya

    ReplyDelete
  5. Boleh nih kapan-kapan dicoba. Memang nulis artikel lebih efektif nulis di Hp dulu baru dipindah ke blognya. Kalau langsung nulis secara online sering ngeblank hehe.

    ReplyDelete
  6. Weh, kecil banget ukurannya. Aku pernah nyoba Evernote itu malah kayak kurang ringkes. Trus akhirnya balik malah ke Google Keep yg udah bawaan di HP sih.

    ReplyDelete

Semua komentar masuk akan dimoderasi terlebih dahulu.