Sumpeknya Ketika Nggak Ada Bahan Untuk Ditulis

Mau Nulis Apa Lagi?



Sebagaimana sudah dijanjikan sama para blogger senior, ternyata memang bener, ngeblog itu butuh konsisten yang sayangnya...sulit dilakukan.

Awal-awal sih waktu semangat masih membara, posting sehari 2x mah receh. Namun, lambat laun frekuensi updatenya mulai berkurang...dan terus berkurang, hingga tiba-tiba, blognya berubah fungsi jadi rumah koloni laba-laba.

Ngeblog itu 80% aktivitasnya nulis. Jadi, nggak heran kalau masalah-masalah yang dialami penulis, juga dialami oleh seorang narablog (sebutan untuk blogger).

Masalah paling pelik dari seorang penulis tak lain dan tak bukan adalah writer's block.

Gak baca gak papa : Fumio Sasaki

Sebuah kondisi di mana seorang penulis udah mentok njedok tembok, nggak ada ide dan bahan, buat ditulis.

Terlepas dari apakah writer's block itu mitos atau fakta, saya sendiri juga beberapa kali ngerasain buntu, nggak ada lagi yang bisa ditulis. Well, mungkin lebih tepatnya...nggak ada topik yang layak ditulis supaya bisa dibagikan dan layak dibaca.

Karena sebenarnya, kalau sekedar nulis, apa pun bisa ditulis.

Sayanya aja yang terlalu nggethu mikirin nasib tulisan itu setelah diposting. Ada yang baca apa nggak, ada yang suka apa nggak, bermanfaat apa nggak, bakal viral apa nggak.

Jangan-jangan, tulisan saya jelek, nggak ada yang suka, nggak berfaedah, dangkal, dan jangan-jangan lainnya.

Mungkin efek dari keseringan makan jangan (jangan asem, jangan bening, jangan lodeh, dll) akhirnya dikit-dikit yang dipikirin itu jangan.

Alhasil...ya nggak ada hasil.

Ngomong-ngomong soal kesulitan nulis, kalau saya ada tiga macam kesulitan yang sering saya alami ketika menulis.


Sulit Mulai

Penyakit seorang penulis biasanya adalah kecenderungan perfeksionis.

Nah, sepertinya saya pun ketularan penyakit ini sejak aktif nulis di 2014 silam.

Nulis belum selesai satu kalimat, udah dihapus. Ganti yang baru, tapi sama juga, belum selesai udah dihapus. Nggak terasa, dari Adzan Dhuhur sampai Adzan Maghrib yang ada di layar cuma kursor kelap-kelip tanpa ada satu huruf pun.

Ya kalau nulis buat blog sendiri, nggak ada yang nguber-nguber. Lah kalau nulis buat klien, apa nggak tambah sumpek itu.

Sulit Ngelanjutin

Ada momen-momen tertentu di mana ide itu ngalir sederas aliran Niagara Fall. Dan seketika itu pula macet.

Bingung mau ditambahin apa lagi, lah wong targetnya minimal 500 kata, macet di Km 450.

Berhenti nanggung, mau dilanjut ya nggak bisa. Sedih kan kalau kaya gini ini?

Sulit Berhenti

Saya nggak tahu yang kaya gini ini berkah apa musibah. Mendadak otak jadi encer dan ide terus mengalir tanpa berhenti.

Target minimal 500 kata, eh sekarang udah dapat 876 kata dan masih terus berlanjut.

Enaknya target jumlah kata terpenuhi. Yang jadi soal, kualitasnya gimana?

Nulis puanjang nggak karuan tapi isinya muter-muter nggak jelas. Apa yang sudah dibahas, dibahas lagi.

Kalau sudah kaya gini, yang kasihan itu pembacanya. Udah ngeluangin waktu dan atensinya untuk membaca tulisan yang nggak berfaedah buat dia.

Masih tega kah kita mengharap dia kasih komentar atau nge-share tulisan kita kalau kaya gini?



Kualitas tulisanmu adalah cerminan kualitas bacaanmu

Jadi, sesuai janji memang. Bikin blog itu mudah. Yang susah itu menjaga konsistensi untuk terus menyajikan konten-konten berkualitas dan sarat akan manfaat buat pembaca.

Seperti halnya orang berbisnis. Ada yang sulit mulai, ada yang sulit melanjutkan, dan ada pula yang sulit berhenti sekalipun neraca keuangannya negatif mulu.

Apakah kamu juga mengalami kesulitan yang sama? Atau hidupmu lebih menderita dibandingkan masalah yang saya alami untuk ngupdate blog?

Please share pengalaman dan opinimu ya.


15 comments

  1. Wk wk.. Mlm mas... Iyaahh ni sy jg podo ae kook.. Terakhir sy nulis mlhn tgl 13 juni yg lwt.. Waduuh lama bingit yakk sy gak nulis... Yaitulah mslhnya sama ajaa.. Kdg gak tau apa lg yg mau ditulis... Mentok njedut tembok... Ga genah"..kebanyakan libur eeh malaham libur nulis betulan... Kalo sekwdar nulis mah bisa.. Tp nulis yg bermnfaat dan berbobot itu syusaah mnta ampoon... Gak konsisten itu kali penyakitnya... Lah gmn mau konsisten, wong bahan yg buat nulis aja msh di awang" buntu tenan iki rek... Blogku udah ampir 3 mgg mati suri... Adem ayam... 😞😒

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...mungkin karena terlalu mikirin apa kata orang. Ya memang sih kita nulis untuk pembaca, tapi yang nggak boleh terlupa, nulis itu tentang mengkomunikasikan ide dan mengekspresikan diri.

      Keep the balance.

      Jangan extreem to extreem. Terlalu ekspresif kasihan yang baca, terlalu komunikatif, kasihan yang nulis 😅

      Delete
  2. Trik ane agar ide nulis tu konsisten muncul adalah kemana mana bawa catatan entah kertas atau hp, karena ide tu suka muncul mendadak entah pas tidur, di jalan, di toilet sekalipun, kalau kita lupa catet ide itu maka akan lewat begitu saja hehe

    Ane setuju pendapatmu sob, terkadang nulis tu yg sulit saat memulai atau pas di awal2, harus memulai dari mana, tapi kalau di awal sudah pasti lanjutannya akan mengalir,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga pernah bawa catatan ke mana-mana. Tapi in the end jadi ribet dewe karena ke mana-mana harus bawa catetan.

      Ide yang ngendon dan mangkrak pun tambah lama, tambah banyak.

      Delete
  3. bener banget. butuh konsentrasi. kadang kalau lagi enak-enak nulis eh harus ngerjain hal lain dan hasilnya yang nulis gak bisa ngelanjutin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...idealnya memang perlu semedi di dalam gua. Tapi apa mau dikata, di gua ga ada sinyal.

      Pernah nyoba nulis diwaktuin nggak? 15 menit, kelar ga kelar, selesai.

      Delete
  4. kalo aku pikir2 ya, masalahku bukan krn ga ada ide.. draft postingan malah banyaaaaak yg blm dipublish mas. Tapi lebih karena susah ngembanginnya supaya bisa jd tulisan menarik :p.

    Apalagi blogku nichenya gampang. Tinggal traveling ato makan di mana kek, udah jadi bahan tulisan. Tapi ttp aja, kdg stuck untuk ngembangin ide awal :D. apalagi kalo udh mumet ama kerjaan kantor, makin susah dah tuh ngerangkai kata-kata :p.

    kadang untuk ngelancarin, aku hrs me-time bentar, ntah itu baca novel, main game, ato sekedar nonton film. Tapi jgn me time yg kayak staycation ato kulineran, itu mah malah menambah ide-ide baru stuck lagi hahahaha.. pokoknya ngelakuin sesuatu yang samasekali ga berhubungan ama nichenya blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi stock draftnya banyak ya? Bagi dong hehehe.... .

      Emang buah simalakama ya.

      Ide itu kalau nggak ditulis keburu ilang, kalo ditulis terus berhenti mendadak gini ya nggak jadi apa-apa. 😥

      Delete
  5. wkwkwkwk... iya nih, setuju banget. nulis tuh suka aneh, kadang bingung mulainya gimana, kadang macet di tengah jalan, ini yang paling aneh, bingung mengakhiri semuanya. tapi kalau suka sih, nikmatin aja semua prosesnya. ya serunya, ya nggak enaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha....nulis itu memang suka kaya gitu 😧

      Delete
  6. Haha. Hampir sama kayak aku. Tapi aku lebih sering susah ngelanjutin. Ide sih banyak, mengembangkan tulisan itu sering kesulitan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus akhirnya numpuk draft 😅

      I know how does it feel.

      Delete
  7. Sulit konsisten menyajikan konten teori sih saya mas, soalnya itu butuh waktu, dan bagi mamak-mamak yang menulis se paragraf terus ditinggal cebokin anak, terus nulis 2 paragraf, ditinggal suapin anak, itu sangat sulit dilakukan.

    Alhasil saya lebih suka menulis pengalaman sendiri, lebih enak, meski putus-putus nulisnya, tetep mengalir nggaka da jeda buat mikir karena semacam di suruh ceritain ulang apa yang saya lakukan kemaren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, saya juga kalau nulis lebih ke personal story. Ya memang sih kalau nulis artikel yang berbobot gitu, apalagi dilengkapi infografis super keren will be great.

      Tapi, takes time dan akhirnya malah ga jadi-jadi.

      Lebih nyaman nyeritain pengalaman pribadi, ataupun opini.

      That's why ini blog judulnya My Simply Story. Jadi isinya ya story-story pribadi gitu.

      Namanya juga blog pribadi 😊

      Delete

Post a Comment

Pages

© 2019

Prima G Chandra