Habis Sholat Ngapain Ya Enaknya?

Alhamdulillah, setelah beberapa malam gagal bangun untuk menunaikan sholat tahajjud, akhirnya bisa juga memaksakan diri beranjak dan mendirikan sholat.

Ya walaupun masih dihinggapi kantuk, bahkan setelah berwudlu. 

Sholatnya pun, saya nggak yakin apakah sholat yang saya dirikan itu sudah sempurna apa nggak. Lah wong sholat tapi pikirannya ke mana-mana, kantuk pula.

Semoga saja ibadah semalam diterima Allah SWT, aammiin.

Seusai sholat dan nyawa udah mulai sedikit lengkap, saya bingung mau ngapain. Tidur lagi kok ya nanggung karena nggak lama udah adzan shubuh.

Dan, as we know, tidur kedua setelah bangun itu nikmatnya tak terkira. Sangking nikmatnya bisa-bisa bablas nggak shubuhan.

Terus ngapain ya?

Lalu, terlintas 3 hal yang sepertinya bisa saya lakukan nih sambil nunggu adzan shubuh.

Pilihan pertama adalah ngeblog. Nulis draft baru untuk diposting di blog, melanjutkan draft sebelumnya, atau sekedar blogwalking dan mennggalkan komentar di blog sahabat bloger.

Pilihan kedua, nyetrika. Itung-itung bantuin istri yang udah seharian WFH + ngurus rumah beserta isinya (termasuk si kecil yang makin hari makin lincah).

Pilihan ketiga adalah mengaji. Kebetulan di awal tahun pernah janji sama diri sendiri buat mengkhatam Al Quran minimal 2x.

Dan, akhirnya pilihan saya jatuh ke opsi nomor 2.

Walaupun rada enggan sih mengingat udah pengen banget nulis (walaupun nggak tahu juga mau nulis apaan). Emang kalau udah passion itu, rasanya gimana piye gitu ya kalau nggak dilakuin.

Cuma, kenapa saya milih opsi kedua tadi malam itu karena 1 hal : kontribusi.

Saya ingin berkontribusi walaupun sebatas nyetrika baju yang jumlahnya ternyata nggak seberapa. Pikir saya, kalau istri saya yang harus nyetrika baju-baju itu, walaupun sedikit tapi dengan stres yang dia hadapi saat WFH, ditambah nemenin Fabio sekolah daring dan ngurus rumah pula, kok rasanya berat banget ya.

Ngebayanginnya aja udah berat.

Jadi ya as simple as that. Alhamdulillah, sebelum adzan shubuh berkumandang, baju-baju itu sudah selesai saya setrika dan tata di lemari.

Lalu saya lanjut nyuci baju, sambil nunggu adzan. Alhamdulillah nyucinya pakai mesin, jadi tinggal plang-plung-srut-byor aja.

Ya semoga saja effort yang nggak seberapa ini bisa meringankan hidup mamanya Bio hari ini.

Mas Prim

Blogger, content writer & translator freelance. Text me if you need help with your text.

Post a Comment

Share opini atau pengalaman kamu tentang topik tulisan ini di sini. Share juga tulisan ini temen-temenmu, jika menurutmu bermanfaat.

&Joy!

Previous Post Next Post