Waktunya Sekolah, Waktunya Macet Lagi

Libur telah usai, waktunya kembali lagi ke sekolah.


Senin, 18 Juli ini adalah hari pertama dimulai kembali tahun ajaran baru di sekolah Bio. Dan tampaknya, hal yang sama berlaku juga di sekolah-sekolah lain. Tahunya sih, dari update-an status teman-teman di media sosial dan juga dari sepupu saya yang juga kembali masuk sekolah di hari tersebut.

Dengan dimulainya lagi proses belajar mengajar di sekolah secara tatap muka, artinya kemacetan di jalan-jalan yang dekat dengan sekolah pun dimulai lagi, setelah beberapa hari sebelumnya sedikit lengang saat liburan sekolah.

Yang aktifitas hariannya banyak di jalan, setuju nggak, kalau waktunya masuk sekolah = jalanan makin padat dan macet?

Musim Sekolah = Musim Macet


Ketika saya masih aktif sebagai buruh pabrik, saya harus menempuh perjalanan tak kurang dari 40 km setiap hari, pulang pergi. Dan saya merasakan sekali bedanya kepadatan jalan ketika musim sekolah dan musim libur sekolah.

Walau nggak selengang saat libur lebaran, tetapi menurut saya, setiap musim libur sekolah tuh jalanan terasa lebih lega. Karenanya, saya bisa tiba di pabrik lebih awal dibandingkan ketika musim sekolah.

Ketika saat ini saya menjalani dunia freelancing dengan waktu kerja yang lebih fleksibel dan memungkinkan saya untuk mengantar-jemput Bio sekolah, saya kembali merasakan terjebak tak berdaya di tengah kendaraan-kendaraan wali murid (warid) dan pengguna jalan lainnya.

Dan, you know what, saya punya beberapa asumsi kenapa musim sekolah jalanan selalu macet dan opini tentang apa yang bisa dilakukan untuk mengurangi kepadatan akibat anak sekolah tersebut.

Analogi Wadah Dan Isi

Jika dianalogikan bahwa jalan raya adalah sebuah wadah dan kendaraan-kendaraan di dalamnya adalah isinya, maka logika sederhana untuk menjelaskan, kenapa timbul kemacetan adalah karena wadahnya tak mampu menampung isinya lagi.

Kenapa bisa begitu? Sederhana saja, kalau nggak wadahnya yang kekecilan, ya isinya yang kebanyakan. Kan gitu.

Coba kalau wadahnya besar, pasti muat dong diisi banyak. Ya kan?

Ya dan tidak. Ya, memang kalau wadahnya besar, muatnya banyak. Jadi, biar bisa muat banyak, besarin aja wadahnya. Selesai sudah masalah...pertama. 

Sekarang muncul masalah berikutnya, mau dibesarin sampai seberapa? Ibarat lemari baju, kalau terus menerus dibesarin biar bisa muat baju banyak, lama-lama mentok juga kan? Apa iya serumah mau difungsikan jadi lemari baju semua? Terus mau tidur di mana? Apa ya pipis dan be'ol juga di lemari baju? Kan ya enggak toh.

Jadi? 

Ya mungkin memang wadahnya yang kurang besar, tapi bisa juga isinya yang kebanyakan.

Sedari dulu saya mengamati ketika melintasi sekolah, ada satu fenomena menarik yang bikin jalanan macet nggak karuan, yaitu one kid, one ride.

Terutama sekolah-sekolah SD yang notabene anak-anak selalu diantar-jemput.

Sering saya melihat mobil-mobil semok dan bahenol pengantar-jemput anak sekolah itu isinya cuma 1-2 anak. Bayangin aja kalau di satu kelas isinya ada 20 anak, dikali 6 kelas (anggeplah 1 tingkat cuma ada 1 kelas), udah ada berapa mobil semok tuh yang menuhin ruas jalan menuju sekolah?

Trus gini ini mau nggak macet itu kok ya naif banget ya. Kalau gaya hidupnya kaya gini, mau dilebarin kaya apa aja jalannya, atau dibuat bertingkat 10 pun, lama-lama ya akan penuh juga. Apalagi ketika pihak sekolah menambah kapasitas kelasnya. Sudah lah, makin ramai saja tuh jalanan.


Bukan Wadahnya Yang Dibesarin, Tapi Isinya Yang Dikurangi

Ini adalah opini saya ya Pak/Bu. Kalau memang kurang tepat, monggo dikoreksi, tapi jangan di-bully

Supaya kemacetan sebagai dampak dari aktifitas mengantar-jemput anak ke sekolah bisa dikurangi, gimana kalau kita nggak usah nggedein wadahnya (jalan raya), tapi yuk kita kurangi isi (kendaraan pribadi).

Caranya ada dua, yaitu dengan memaksimalkan fasilitas antar-jemput (anjem) atau melokalisir area menurunkan anak yang jauh dari jalan utama.

Memaksimalkan Anjem


Kebayang nggak sih kalau satu mobil isinya 7-8 anak, alih-alih 1 anak 1 mobil? Tentunya hal ini cukup membantu mengurangi kepadatan di jalan raya lho Pak/Bu.

Masalahnya, mobil-mobil njenengan itu lho. Udah semok maksimal, eh lah kok isinya cuma 1 ndil gitu lho. Kan akhirnya ditiru sama warid-warid lainnya toh Pak/Bu. Nganter anak 1 pakai mobil semok.

Iya sih njenengan mau memastikan anak njenengan sampai sekolah dengan selamat sentosa. Tapi mbok ya o, ngelirik ke kiri-kanan toh Pak/Bu, para pengguna jalan yang jadi terjebak macet gara-gara panjenengan itu pengkuh banget buat mengantar-jemput anak pakai mobil semok njenengan.

Daripada begitu, kenapa nggak memaksimalkan fasiltas anjem toh? Rasanya kok di setiap sekolah itu pasti ada lah fasilitas anjem. 

Kalau pun toh memang nggak ada, coba deh ajak temen-temen anak njenengan berangkat dan pulang bareng naik mobil njenengan. Niscaya, dengan demikian, Anda berperan aktif untuk mengurangi kemacetan di jalanan.

Kasihan lho pengguna jalan lain yang harus buru-buru ke kantor supaya nggak dimarahi Bosnya yang galaknya nggak ketulungan. Apalagi kalau Bos mereka itu ternyata Anda sendiri.

Coba lah, gunakan anjem.

Melokalisir Titik Penjemputan


Opsi lain nih Pak/Bu, kalau memang sudah mentok memang anjem tak mampu memfasilitasi. Gimana kalau dibuatkan titik penjemputan yang lokasinya agak jauh dari jalan utama. 

Jadi nanti anak-anak diturunkan di titik tersebut, kemudian mereka diantar ke sekolah menggunakan mini bus sekolahan.

Nah untuk opsi ini, pihak sekolah juga harus mau memfasilitasi. Memang lebih ekslusif kalau sekolah punya mini bus sendiri dan titik penjemputan sendiri. Namun, jika memang ada beberapa sekolah yang searah, rasanya nggak ada salahnya kalau sekolah-sekolah tersebut patungan buat bikin titik penjemputan dan beli/sewa mini bus.

Ya setidaknya dengan begini, kita bisa memindahkan kemacetan dari jalan utama ke area lain yang lebih mumpuni dan nggak bikin para pengguna jalan itu spaneng gegara terjebak macet di satu-satunya jalur yang mengarah ke tempat kerja mereka.

Kesimpulan

Sejauh pandangan saya selama ini, metode 1 kid 1 ride alias 1 anak 1 mobil, adalah biang kerok kemacetan di jalanan. Ditambah mobil yang digunakan adalah mobil dengan body bahenol maksimal.

Solusi yang menurut saya nih, bisa dilakukan adalah memperbesar ruas jalan, which is pada akhirnya akan mentok, nggak bisa dilebarin lagi. Belum lagi urusan dengan instansi terkait yang mungkin ruwet dan birokratif, sehingga mungkin jalan tersebut baru dilebarkan saat anak-anak sudah ngunduh mantu.

Atau, kita bisa mengurangi kepadatan dengan cara memaksimalkan anjem atau bekerja sama dengan pihak sekolah, membuat titik penjemputan di area yang bukan jalur utama.

Nah, menurut panjenengan bagaimana? Masuk po ora ide saya ini? Atau mungkin panjenengan punya ide lainnya, monggo di-share di kolom komentar.

Mas Prim

Blogger, content writer & translator freelance. Text me if you need help with your text.

16 Comments

Share opini atau pengalaman kamu tentang topik tulisan ini di sini. Share juga tulisan ini temen-temenmu, jika menurutmu bermanfaat.

&Joy!

  1. aku kaget pas tau keponakan udah mulai masuk sekolah, ternyata berlaku nasional ya mas prim
    bener banget nih, di Jember meskipun kota kecil, kalau berangkat kerja barengan anak sekolah udah dipastiin jalan raya ramenya astagahhh, bisa dibilang orang-orang pada kenceng-kenceng kalau nyetir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iya itu mbak, apalagi jam masuk dan jam pulang. Ampun-ampun dah. Dan paling gemes itu kalau nginceng mobil si penjemput yang gedenya ga karuan itu, isinya cuma 2 orang, si anak dan yang jemput.

      Delete
  2. Aku JD inget pas masih kerja, berasa bangetttt memang kalo sedang cuti sekolah anak2. Itu jalanan jadi lengang , enak dan ga bikin stress macetnya 🤣🤣. Dan begitu mereka masuk lagi, sudahlaaah tahan-tahanin Ama kemacetan yg bikin nangis 😅.

    Sayangnya sekolah anak2ku ga ada fasilitas anjem mas.. cuma jadinya aku bayar tetangga buat nganterin si Kaka Ama si adek, pale motor. Krn memang kalo pake mobil ribeeeet, mana jalan menuju sekolah mereka masuk perumahan, jadi bakal macet kalo naik mobil.

    Setuju banget kalo anjem bisa menolong mengurangi kemacetan. Tapi ntahlaah, kayaknya di JKT ini ortu2nya masih LBH suka pake mobil pribadi Yaa -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ya kuwi mbak Fanny, masalahnya dengan anjem anak dengan mobil pribadi itu pertama dah jelas...menuhin jalan yang nggak seberapa lebar. Udah gitu ditambah pula dengan mobil yang mereka pakai buat anjem anak sekolah itu, ga ada slim-slimnya, dah lah, lengkap udah.

      Udah jalannya ga seberapa gede, dipenuhin mobil-mobil yang body-nya ampun-ampun dah lebarnya.

      Delete
  3. wah bener banget ini haha. Aku yang biasa olahraga pagi dan ambil rute yang sama tahu-tahu kaget kena macet. Trus pulang dari toko sore yang biasanya bisa nyelip ke jalan tikus juga gak bisa, karena bertepatan dengan anak yang sekolah siang bubaran. Di satu sisi jadinya capek, tapi di sisi lain seneng karena hidup berlahan balik normal lagi :)

    ReplyDelete
  4. Wahh iya nih sekolah disini juga udah mulai masuk semua siswanya, beberapa bulan yang lalu bisa naik sepeda ataupun marathon dijalan sekarang udah gak bisa lagi hha.. Udah penuh jalanan sama kendaraan pribadi baik mobil ataupun motor..

    Saya dulu sekolah naik bus sih, disediakan gratis oleh pemerintah daerah pada saat itu. Andaikan anak-anak sekolah saat ini bisa naik bus semua mungkn bakal gak semacet sekarang. Duhhh jadi susah mau olahraga lagi..

    ReplyDelete
  5. Awal masuk sekolah di Sukabumi juga memang macet banget. Tapi untungnya adik saya sekolah-nya dekat dan masih bisa ditempuh dengan jalan kaki. Jadi minimal nggak ikut serta berkontribusi dalam kemacetan.

    Titik - titik lain yang terlihat 'macet' selain di jalanan adalah di toko-toko perlengkapan sekolah. Bejubel banget.

    ReplyDelete
  6. Aku juga suka ngamatin ketika masih jadi macan ternak, mama cantik anter anak *ups
    Tapi aku waktu SMK ngantar anakku pakai motor, karena jarak sekolah cuma 5 km dan dia belum usia 17. Naik angkot kelamaan, takut telat karena masuknya pukul 6.30. Sayangnya di SMK nya gak ada anjem. Kalo masih SD, anak-anakku sengaja sekolah dekat rumah biar bisa berangkat sendiri. SMP pilih IT dan dekat cuma 3 km bisa naik sepeda lewat jalan kampung, hihiii. Aku memang nggak suka menjadi penyebab kemacetan, jadi sebisa mungkin nggak antar anak naik mobil. Cuma ke sekolah antar naik mobil? Eh tapi kalo hujan ya terpaksa antar naik mobil sih, kasihan ntar basah bajunya

    ReplyDelete
  7. Kalau aku sih pengennya anak-anak semua ada mobil jemputan yang bagus - karena seperti di luar negeri akhirnya tertib dan tepat waktu

    Nah ini aku baru denger nih : 1 kid 1 ride alias 1 anak 1 mobil, yaaa kalo anaknya ada jutaan jadi biang kerok kemacetan di jalanan!

    ReplyDelete
  8. Kalau disini mulai sekolah sejak 11 Juli kemarin, Mas.
    Dan yeaayy kebetulan sekali anak-anak saya sekolahnya di depan jalan besar, dan ampun dehh itu mobil-mobil berderet bahkan lapis tiga parkirannya, apalagi di depan TK, duuuh Makemak biasanya yang punya alasan segudang nih kenapa harus parkir pas di depan sekolahan dan masuk ke badan jalan, sehingga menghalangi yang lain, meski gak semua sih karena toh ada juga yang rela parkir agak jauhan demi kenyamanan bersama sih. Kalau saya sendiri berhubung gak tau nyetir sendiri jadilah drop anak di satu titik aja lalu saya jalan ke sekolahan lain, byebye yang ngantarin hehehh

    ReplyDelete
  9. Opini yang saya sepakati pake banget. Makin banyak saja warid yg pengkuh anjem anak pake mobil berpantat lebar.
    Seandainya tepa selira dikiiittt saja, jalan raya kan bisa lebih lega buat banyak orang

    ReplyDelete
  10. setelah hampir 2 tahun nggak ngerasain jalan sibuk pas mau kerja akhirnya sekarang ngerasain lagi. aslinya rasanya dikejar-kejar waktu naik motor karena pas di depan kantor lampu merah dan selalu numpuk mobil di sana

    ReplyDelete
  11. disekolah anakku untuk menetralisir daerah sekitar menjadi macet karena anjem 1 mobil 1 anak, diharuskan antar jemput dengan motor dan tidak ada parkir, jadi antarnya harus cepat-cepat sementara untuk pulang diatur sesuai tingkatan kelas jadi tidak serentak keluar bersamaan

    ReplyDelete
  12. Jujur kayaknya saya termasuk mamak-mamak yang beruntung ya, karena sampai anak pertama kelas 6 SD, tapi saya cuman ngerasain beberapa kali rempong antar jemput anak.

    Apalagi sekolah si Kakak kan rame banget.

    Jadi sejak kelas 1 dia ikut anjem dari sekolahnya, lumayan sih per bulan, tapi mending gitu ketimbang saya bolak balik antar jemput naik motor tiap hari.

    Teman-teman si Kakak juga banyak yang anjem sih, meski juga ada yang diantar jemput sendiri, dan 1 mobil isinya 1 anak doang wakakakkaa

    ReplyDelete
  13. Paling bener anter naik spd motor ajaaa.

    Karena klo anjem itu rutenya muterrrrr² bgt

    Aku antar anakku naik.mtr cuma 20 menit,

    Sempat uji coba ikut anjem lah kok DUA JAM 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm...now I know, kenapa kok beberapa ortu ga prefer anjem. Muter2 ternyata ya 😆

      Delete
Previous Post Next Post